Cryptograhphy Cipher Classic


Beberapa hari yang lalu ada beberapa teman yang sedang mengambil pendidikan S2 Magister Sistem Informasi meminta masukan untuk topik tesis mereka. Sebenarnya saya juga tidak tahu apa topik yang bagus tetapi jika saya boleh usul mungkin topik keamanan komputer lebih menantang dan berguna.

Saya teringat akan skripsi teman saya ismi indaryati yang membuat perbandingan cryptography cipher clasic. Algoritma chipher yang digunakan adalah Ceasar Cipher, Columnar Transposition dan Vigenere cipher. Saya akan coba bahas ketiga metode chipher ini satu persatu.

Tapi sebelum itu kita harus tahu dulu apa itu. Cryptography  berasal dari bahasa Yunani : “cryptos” artinya Rahasia, sedangkan “graphein” artinya  Tulisan. Jadi, kriptografi berarti tulisan yang di ubah menggunakan metode – meotde tertentu agar tidak dapat di ketahui oleh orang lain. Yang akan di bahas disini adalah metode cryptography kuno (classic) yang telah di gunakan selama berabad – abad yang lalu.

>>>>>>> CAESAR CIPHER <<<<<<<

Pada Caesar cipher karakter-karakter pesan dan pengulangan kunci dijumlahkan bersama, modulo 26. Dalam penjumlahan modulo 26, huruf-huruf A – Z dari alfabet masing-masing memberikan nilai 0 sampai 25.

Contoh

Pesan plain text:

YODI KEREN SEKALI

Dienkripsi menggunakan kata kunci D atau geser 3 menjadi

BRGL NHUHQ VHNDOL

>>>>>> COLUMNAR TRANSPOSITION <<<<<<

Pada chiper transposisi, plainteks tetap sama, tetapi urutannya diubah. Dengan kata lain, algoritma ini melakukan transpose terhadap rangkaian karakter di dalam teks.

Contoh:

Misalkan plainteks berupa kalimat

YODI KEREN SEKALI

Untuk mengenkripsi pesan, plainteks ditulis secara horizontal dengan lebar kolom tetap dengan kata kunci KEREN maka K=5 dimana K adalah panjang plaintext secara horizontal yang di hitung dari banyaknya karakter pada kata kunci.

ciphertext dapat di gambarkan sebagai berikut :

3         1           5           2           4              –> Urutan kunci menurut alphabet

K

E

R

E

N

Y

O

D

I

K

E

R

E

N

S

E

K

A

L

I

–> Kata Kunci

Pada proses enkripsi di atas, untuk mendapatkan suatu cipher text maka huruf alphabet yang telah tersusun horisontal akan dibaca secara  vertikal menurut penomoran kunci yang telah ditentukan. Hasil dari enkripsi diatas menjadi = ORKINLYEEKSIDEA


>>>>>> VIGENERE CIPHER <<<<<<

Metode Vigenère cipher ini menggunakan metoda enkripsi yang menggunakan suatu table rangkaian sederhana. Tabel ini  merupakan suatu tabel sederhana yang digunakan untuk  penggantian plain text menjadi cipher text. Berikut ini adalah table vigenere cipher

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
------------------------------------------------------
A| A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
B| B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A
C| C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B
D| D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C
E| E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D
F| F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E
G| G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F
H| H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G
I| I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H
J| J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I
K| K L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J
L| L M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K
M| M N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L
N| N O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M
O| O P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N
P| P Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O
Q| Q R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P
R| R S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q
S| S T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R
T| T U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S
U| U V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T
V| V W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U
W| W X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V
X| X Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W
Y| Y Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X

Z| Z A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y

Masing-masing dari 26 cipher disusun secara horisontal dan alphabet normal disusun secara vertikal.  Proses dari enkripsi sangatlah sederhana, yaitu jika huruf kunci adalah y dan huruf plain text adalah x, maka huruf cipher text adalah intersepsi dari baris dengan label y dan kolom dengan label x. Untuk mengenkripsi sebuah pesan, sebuah kunci dibutuhkan sesuai dengan jumlah huruf dari plaintext. Biasanya, kunci tersebut merupakan kata-kata kunci yang diulang-ulang sesuai dengan panjang plaintext.  Kekuatan dari cipher ini adalah adanya banyak huruf cipher text untuk setiap huruf plain text, satu untuk setiap huruf unik dari huruf kunci. Jadi, informasi frekuensi huruf menjadi tidak jelas.

Contoh :

Misalkan plainteks berupa kalimat

YODI KEREN SEKALI

Dienkripsi menggunakan kata KEREN, proses enkripsinya adalah sebagai berikut:

Pertama plain text disusun secara horizontal dan kunci disusun secara vertical.

Y O D I K E R E N S E K A L I --> Plain Text
K E R E N K E R E N K E R E N --> Kunci

Untuk mengenkripsinya dapat mengunakan perhitungan modulus dengan urutan huruf alphabet sebagai berikut:

A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 0 1 2 3 4 5

(Y + K) mod 26 = (24 + 10) mod 26 = 8 = I
(O + E) mod 26 = (14 + 4) mod 26 = 18 = S
(D + R) mod 26 = (3 + 17) mod 26 = 20 = U
(I + E) mod 26 = (8 + 4) mod 26 = 12 = M
(K + N) mod 26 = (10 + 13) mod 26 = 23 = X
DAN SETRUSNYA…

Pada perhitungan proses enkripsi di atas semua plaintext dienkripsi dengan perhitungan yang sama dan kata kunci yang berulang, maka akan didapatkan suatu ciphertext seperti di bawah ini: ISUMX OVVRF OORPV

Semoga dapat membantu dan memberi inspirasi bagi anda yang ingin mengnal lebih jauh tentang apa itu enkripsi.😀

5 responses to “Cryptograhphy Cipher Classic

  1. mo tanya sdikit pak tentang vigenere cipher,

    seandainya panjang plaintext lebih sedikit dibanding panjang kunci tu kira2 gmn y penyelesainnya??

    terimakasih…

  2. terima kasih atas pertanyaannya.
    kalo panjang kunci > plaintext chiper text tetap bisa di lakukan karena syarat untuk mendapatkan cipher text adalah dengan mengabungkan kunci horizontal dengan plaintext vertical. jadi jika salah satu tidak di temukan maka chipher text tidak akan di hasilkan. sebagai ilustrasi bisa lihat contoh dibawah ini

    plaintext = yk
    kunci = yodi

    chipher text
    y + y mod 26 = w
    k + 0 mod 26 = y
    + d mod 26 =
    + i mod 26 =

    maka cipher textnya = wy
    😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s